Home
 
Puskesmas di Solok Ini Lakukan Terapi Totok untuk Hentikan Kebiasaan Merokok

Jumat, 17/11/2017 - 13:35:23 WIB

SOLOK - Puskesmas Nan Balimo, Kota Solok, Sumatera Barat, membuka pelayanan gratis berupa terapi totok SEFT (Spiritual Emotional Freedom Technique) bagi masyarakat yang ingin berhenti merokok.

"Klinik terapi totok SEFT ini baru pertama di Kota Solok," kata Kepala Puskesmas Nan Balimo, dr. Uswatun Hasanah, di Solok, Jumat (17/11/2017).

Ia menjelaskan klinik berhenti merokok diberi nama Klinik Libero 1 (Layanan Berhenti Merokok Satu Pintu). Setiap pasien akan menjalani terapi totok SEFT selama empat kali pertemuan, yaitu sekali dalam seminggu.

Bagi masyarakat yang ingin berhenti merokok akan dilakukan pengecekan jumlah kadar Karbondioksida (CO2) menggunakan alat CO analyzer.

Melalui alat itu akan diketahui kadar CO2 dalam tubuh pasien, jika CO2-nya lebih dari 4 bisa dikategorikan berbahaya, maka harus menjalani terapi totok SEFT.

Untuk mendapatkan perawatan maksimal, biasanya pasien diselingi dengan meminum obat dan kegiatan olahraga yang akan membuat pasien lebih cepat sembuh dari kebiasaan merokok.

Puskesmas Nan Balimo juga telah ikut berbagai perlombaan, seperti Lomba Posyandu dan Lomba Toga (Tanaman Obat Keluarga) untuk menambah pengetahuan para tenaga kesehatan puskesmas.

Hingga saat ini Puskesmas Nan Balimo juga telah meraih sejumlah prestasi, yaitu Lomba Posyandu juara 1 tingkat nasional dan juara 3 tingkat provinsi.

"Dengan prestasi ini kita semakin semangat dalam menjalani program puskesmas, seperti program klinik berhenti merokok, apabila nantinya ada perlombaan lagi, setidaknya kami sudah menjalani dan mengetahuinya," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Solok Ambun Kadri mengatakan sejumlah puskesmas di Kota Solok sedang gencar berbenah untuk memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat dalam bidang kesehatan.

"Bidang kesehatan ini mengutamakan pelayanan kesehatan terakreditasi, terstandar, sesuai SOP. Selain itu, akan lebih sering melakukan sosialisasi serta pendekatan tidak hanya kepada masyarakat juga kepada pasien," ujarnya.

Program Puskesmas Nan Balimo yang sudah memiliki klinik berhenti merokok juga didukung Wali Kota Solok Zul Elfian.

Program itu terkait dengan upaya pemkot setempat dalam menurunkan angka kemiskinan.

"Akan kita cari warga Kota Solok yang ingin berhenti merokok," ujarnya, dilansir Antara.

Ia berharap masyarakat mendukung program kesehatan itu karena akan menguntungkan bagi kesehatan masyarakat.

Ia mengatakan masyarakat yang hidup sehat akan meningkat produktivitasnya. (nnc)

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2012-2017
replica handbags replica watches uk